Rabu, 29 Oktober 2014

Bagaimana Mengawal Perbelanjaan Harian


Bagaimana Mengawal Perbelanjaan Harian merupakan persoalan yang selalu timbul dalam kepala aku masa beberapa bulan pertama kerja. Maklum la baru pertama kali dalam hidup dapat pegang duit yang banyak membuatkan aku jadi agak leka sampai majoriti duit gaji banyak dibelanjakan untuk makan dan membeli pakaian.

Mujur la juga banyak dihabiskan untuk makan dan pakaian dan bukan untuk membeli benda lain yang tidak ada fungsi. Tapi selepas beberapa bulan enjoy dengan terlebih sangat makan sampai naik berat badan dan juga almari dah penuh dengan pakaian, dah tiba masa untuk aku belajar mengawal belanja.

Ada beberapa cara yang aku buat demi mengawal perbelanjaan yang mana bagi aku agak berkesan dan mungkin korang juga boleh cuba.

1. Hadkan Perbelanjaan Harian

Setiap hari aku hadkan sebanyak rm 15 untuk dibelanjakan. Ini merupakan belanja untuk makan dalam sehari. Kalau nak ikutkan sebenarnya setiap hari makan tak sampai pun rm 15 tapi baki selebihnya akan dibelanjakan untuk makan dan enjoy pada hujung minggu.

Contohnya setiap hari aku belanja dalam rm 11. Baki rm 4 bila dikumpulkan selama 6 hari akan jadi rm 24. Jadi bila hujung minggu nak tengok wayang atau makan best sikit aku hanya belanja baki yang 6 hari tu tanpa keluarkan wang yang lebih.

2. Kategorikan Jenis Perbelanjaan

Dengan mengkategorikan jenis perbelanjaan, senang untuk mengawal aliran wang pada setiap bulan. Dalam hal ini, kena pandai asingkan part belanja makan, belanja minyak, belanja untuk membeli belah & enjoy, dan juga simpanan.

Selepas dah asingkan setiap part, baru boleh limitkan dan assign jumlah yang perlu untuk dibelanjakan pada setiap kategori perbelanjaan. Ini boleh mengelakkan daripada berlakunya terlebih belanja bagi part yang tertentu.

3. Rancang Awal Perbelanjaan

Salah satu lagi cara untuk elak dari Overspent adalah dengan merancang. Setiap kali hari gaji, aku akan tulis atau catat perancangan awal untuk bulan akan datang. Aku akan tulis apa yang ingin dibeli pada bulan ini dan apa yang perlu dan juga apa yang perlu ditangguh.

Dengan cara ni, aku dah tetapkan target supaya diri hanya belanjakan wang pada benda yang sudah dicatat. Kalau tiba-tiba ada item yang berkenan dan ingin dibeli, item tersebut akan dicatat sebagai target untuk bulan seterusnya.

4. Pastikan Dalam Wallet Tidak Mempunyai Wang Yang Banyak.

Aku pernah terbaca pasal artikel menguruskan belanja dan dalam artikel tu ada petik mengenai memastikan jumlah wang yang sedikit di dalam beg duit. Dengan mempunyai wang yang hanya cukup-cukup makan dalam beg duit, kita akan automatik ada perasaan mengawal perbelanjaan. 

Walaupun ini hanya mainan psikologi sahaja tapi aku dah mencuba teknik ini dan agak berkesan.

Setakat ni, beberapa cara yang aku mention kat atas merupakan apa yang aku lakukan dalam mengawal aliran wang belanja. Alhamdulillah agak berkesan dan rasa terurut sikir kalau nak dibandingkan dengan awal-awal kerja hari tu.
~ Baca Selanjutnya ~

Isnin, 27 Oktober 2014

Touch N Go - Baru Nak Memiliki

Touch N Go - Baru Nak Memiliki ni haaa. Ini semua gara-gara status aku sendiri kat facebook :

Yep, that's me. Banyak urusan online masih tak pandai buat. Pada hal kerja aku tiap hari punye la advance menggunakan online sistem tapi bab urusan biasa aku agak fail.

Cakap pasal Touch N Go ni bagi kehidupan aku sekarang ni tak penting sangat. Sebabnya aku pergi kerja tiap hari tak perlu lalu tol pun. Stay kat ampang guna MRR2 memang takde tol lagipun tempat kerja aku hanya 4 km je dari rumah.

Malah balik kampung pun hanya perlu lalu 2 tol sahaja iaitu tol gombak dan tol Bentong. Itupun balik kampung sebulan atau 2 bulan sekali. Memang tak kisah pun guna laluan tunai tu.

Nak kata naik public transport pun tak sangat juga. Ada la dalam sebulan sekali naik LRT pergi ke pusat bandaraya kuala lumpur. Beratur masa nak beli tiket ? Untuk sebulan sekali mungkin bagi aku tak kisah sangat. Lain la kalau tiap hari aku kena beratur untuk naik public baru aku rasa perlunya ada kad ni.


Yang buatkan aku nak sangat guna Touch N Go ni adalah sebab travel di Selangor. Dalam 2 minggu sekali aku selalu travel dari Ampang ke Setia Alam untuk dating. 

So dari Ampang ke Setia Alam ade lebih kurang 4 tol kene singgah. Kesas 2 tol, lepas tu Exit 508 Seafield dan Exit 102 Setia Alam. 

Daripada 4 tol tu, ade 2 plaza tol yang mana lorong tunai selalu beratur panjang tiap kali aku singgah. Sebab rasa annoying sangat kena beratur panjang, tu yang buat keputusan nak ada touch n go.

Lagi satu beberapa plaza tol di Selangor dah mula hapuskan lorong tunai. Sooner or later mesti kena ade juga kad touch n go ni selagi aku kerja dan tinggal kat selangor.

Semalam baru buat keputusan nak ada touch n go. Dalam masa yang sama angkat sekali Kad Mesra di Stesen Petronas sebab jeles tengok gf asyik guna Bonus Link tiap kali isi minyak Shell.

p/s : Next list mungkin Maybank2u plak kot. huhu

~ Baca Selanjutnya ~

Sabtu, 25 Oktober 2014

Culture Shock Kehidupan di Kuala Lumpur


Culture Shock Kehidupan di Kuala Lumpur yang pertama aku alami adalah di kedai mamak. Masa tu baru 2 hari aku tinggal di Pandan Indah dan kedai makan yang pertama aku lawat adalah kedai mamak.

Kedai lain aku tak tahu lagi sebab masih baru menginap kat situ. Kena ambil masa juga nak cari kedai makan yang menarik berhampiran sekitar  tempat tinggal.

So aku tengah makan roti Nan Cheese dan juga kopi ais kat kedai mamak tu. Tengah sedap menjamu selera, aku ada dengar suara seorang brader kat belakang. Suara brader tu agak kuat macam saja nak kasi meja berdekatan dengar ape yang die sedang borak.

Tiba-tiba....

Tiba-tiba brader belakang aku tadi pun cakap la pasal projek ratus ribu ringgit. bla bla bla. lumayan. bla bla bla... masyuk beb... bla bla bla.

Aku yang tengah aman hirup kopi ais hampir tersembur dibuatnya. Nasib baik tak tersembur kopi ais aku, kalau tersembur mesti ramai tengok pelik.

Ale utoooo.... Lanjiao.... punye brader tu. Lepak mamak sembang kencang pasal projek ratus ribu. Kalo lepak hotel logik la jugak brader nak sembang kencang. Dah la sembang kuat kacau aku nak makan je.

p/s : Mula dari saat tu aku trauma nak pergi kedai mamak di sekitar KL.

~ Baca Selanjutnya ~

Rabu, 22 Oktober 2014

Nasib Fresh Graduate Dalam Bidang Kerjaya

Alhamdulillah 17 Disember 2013 status aku dah bertukar dari Jobless Kepada Berkerja. Seronok ? Mula-mula tu memang la seronok sebab chapter baru dalam hidup bakal bermula dan tanggung jawab baru bakal dipikul.

Tapi macam fresh graduate lain, aku pun menerima nasib yang sama apabila pertama kali memasuki alam perkerjaan iaitu underpaid ataupun senang bahasanya gaji kecik.

Seperti yang kita sedia maklum di Malaysia, fresh graduate yang cemerlang dalam akademik dan temuduga pun tak ramai yang mampu mendapat perkerjaan yang dibayar dengan gaji 3k dan keatas.

Kebanyakannya gaji untuk fresh graduate di Malaysia yang ditawarkan adalah 3k dan kebawah. Kalau tak percaya cuba la buka mana-mana iklan jawatan kosong, nanti nampak hakikat yang berlaku sekarang. 

Kalau nak gaji sedap sudah tentu kena masuk bidang Oil and Gas tapi dalam masa yang sama kena korbankan masa enjoy. Kalau sanggup, go on je dan tak perlu fikir banyak. Janji masyuk.

3 Bulan Yang Struggle



3 bulan pertama kerja memang aku struggle untuk survive. Gaji ? Masih lagi cukup walaupun kecik siap boleh buat saving lagi, bagi mak ayah, bayar kereta dan balik kampung ( Ampang - Terengganu ) tiap bulan dengan drive walaupun harga minyak dah memang mahal masa tu. 

Masa tu aku rasa kesilapan utama aku adalah membeli kereta terlalu awal. Dengan ada kereta, kos minyak dan maintenance lebih mengheret aku kearah struggle. Tapi dalam masa yang sama, aku tak boleh menunggang motorsikal disebabkan mak ayah tak bagi kebenaran.

Itu pun nasib baik aku beli kereta yang paling murah di Malaysia. Fresh grad nak pakai kereta besar ? Well itu bukan aku. Dengan nilai kereta yang semakin susut setiap tahun, lebih baik aku merancang untuk simpan dan melabur pada tempat yang boleh memberi pulangan.

Dari segi makan minum, pakaian semua cukup. Yang tak cukup adalah untuk sedikit keseronokan.

Yang dimaksudkan keseronokan bukan pergi enjoy parti tak tentu hala. Menikmati makanan yang enak, jalan-jalan sambil tenangkan fikiran tu pun dikira keseronokan dan dalam masa 3 bulan pertama aku tak dapat menikmati semua tu.

Peringkat Keselesaan



Aku pernah berkongsi dengan mak struggle yang aku hadapi dan bagaimana nak tangani. For me, my mum memang pandai dalam menguruskan kewangan. 

Nasihat mak adalah supaya aku bersabar dan merancang perbelanjaan. Yes aku baru saja 3 bulan kerja dan kalau 3 bulan saja dah tak boleh sabar dengan dugaan macam ni, bagaimana pula akan datang yang penuh dengan cabaran.

Hasil ikut nasihat mak, aku mampu harungi 3 bulan yang struggle tu. Selepas 3 bulan aku diterima sebagai permanent staff dan tempoh percubaan pun dah habis.

Dari situ ade kenaikan gaji dan untuk bulan yang akan datang sudah boleh buat overtime. Sedar tak sedar, aku pun rupanya sudah keluar dari struggle zone. 

Tapi dalam masa yang sama aku tak boleh terlalu selesa dan lalai dalam menguruskan perbelanjaan. Bimbang nanti akan kembali memakan diri.

Melakukan Partime

Aku ada terfikir untuk melakukan kerja sampingan dalam mencari pendapatan tambahan sebagai backup kepada pendapatan utama.

Banyak yang terfikir dan modal untuk laksanakan pun dah ada hasil kumpul duit gaji 10 bulan kerja. Cuma buat masa ni hanya kekangan masa saja.

Sekarang ni aku kerja shif, bulan depan pagi, bulan seterusnya mungkin malam dan bulan akan datang mungkin petang. Boleh dikatakan pertukaran shif tak menentu pada setiap bulan. Jadi hal ini serba sedikit menganggu perancangan aku untuk melakukan kerja sampingan.

Kalau boleh aku mahukan waktu kerja yang biasa, 5 hari kerja dan cuti sabtu ahad. Dengan adanya waktu free yang tetap, baru aku boleh teruskan dengan kerja sampingan.

Ok la rasanya panjang sangat aku tulis untuk post kali ni. Nanti aku kongsikan lagi apa-apa yang aku alami dalam tempoh 10 bulan ni.

~ Baca Selanjutnya ~

Isnin, 20 Oktober 2014

Nasi Goreng Thai

Ada satu kedai makan kat area Pandan Indah yang aku selalu pergi. Biasanya aku hanya order nasi goreng paprik ayam atau daging. Tu makanan fevret aku dan setakat ni kedai tu tak pernah kecewakan lagi selera aku.

Tapi minggu lepas aku terasa nak order lain sikit. Jadi aku pun order Nasi Goreng Thai. Dalam otak aku duk bayang bahawa nasi goreng thai ni digoreng dengan sambal khas lepas tu ade la sedikit udang. 

Tak sampai 10 minit tunggu, nasi goreng aku pun sampai. Tadaaaaaaaaaa :


Sotong dan udang banyak. Bagus. 

Bila pelayan tu letak makanan depan aku, aku pandang pelayan tu pastu die pon pandang aku.

Pelayan : Order nasi goreng thai tadi kan ?

Aku : Ha ah nasi goreng thai.

..................

Aku : Ni nasi goreng thai ke ?

Pelayan : Ni la nasi goreng thai.

Aku pun senyum je malas fikir banyak. Pendapat aku mungkin ni nasi goreng thai versi kedai tu sendiri. Tapi setahu aku la kan, rupa macam ni adalah menu Nasi Goreng Ladna. Sebabnya kuah dalam pinggan tu pekat dan rasa sebijik macam kuah Ladna.

Aku tak cakap ape dan terus makan. Rasanya memang terbaik gile sebab ni kali pertama aku makan nasi goreng dicampur dengan kuah ladna. Not bad sebenarnya. 

Walaupun rupa dan rasa tak seperti yang aku impikan tapi memang best. Setakat ni dah 2 kali aku order menu yang sama.

~ Baca Selanjutnya ~

Ahad, 19 Oktober 2014

Perlu Ke Buat Bising Dalam Kopitiam

Aku baru balik dari dating dengan gf kat Setia Alam. Tadi kitorang hanya lepak kat salah satu kedai nama Momento. Siapa yang duk area Setia Alam mungkin tahu la kot kedai tu.

Gf yang nak bawak ke kedai tu sebab ia berkonsepkan kopitiam dan memang kami hanya minum kopi 2 round dan makan lasagna kongsi dua orang. Baru romantik sikit share makanan. hahaha


Tapi romantik kami terbantut gile tadi sebab ade sekumpulan yang lepak kat situ sembang agak bising. Diorang seramai 5 orang sembang agak bising sampai orang lain yang tengah lepak kat situ pon asyik pandang-pandang je dengan muka tak puas hati.

Bagi aku, kalau korang nak bising sembang sampai gelak bagai tu baik pergi lepak mamak je. Seriusly tak sesuai nak buat bising dalam kopitiam. 

Orang datang kopitiam sebab nak lepak, nak cari ketenangan, nak cari privasi, aman damai, dan keselesaan. Jadi bila ada sekumpulan manusia yang bising memang kacau habis mood orang lain.

Yes aku faham korang makan, minum, semua bayar sama harga macam orang lain. Tapi tak bermakna korang boleh buat suka hati ganggu mood orang lain.

Analoginya mudah je. Just because you pay toll on expressway, tak bermakna korang sesuka hati boleh drive 40km/h di lorong paling kanan. Itu terlajak bangang namanya.

So macam tu la ceritanya. Aku share kat sini sebab memang aku perasan orang lain pun ada pandang dengan muka lain macam kat sekumpulan yang bising tadi. Nampak sangat perbuatan mereka tu menganggu ketenteraman orang lain.

p/s : Mood spoil pun sempat 2 round layan Latte dan Cappucino tadi. hehe

~ Baca Selanjutnya ~

Rabu, 15 Oktober 2014

Bukan Senang Turunkan Berat Badan

Aku memang dah lama tahu yang Bukan Senang Turunkan Berat Badan tapi dalam tempoh 2 bulan yang lepas aku dapat beberapa komen daripada emak, kawan-kawan, gf, dan adik beradik mengenai badan aku yang kelihatan sedikit susut.

Mulanya aku sendiri tak perasan tapi bila ramai yang cakap macam tu baru aku perasan ade susut sedikit di badan. Tengok cermin, curve di beberapa tempat dah tak nampak sangat. Hanya ade flat je.


Berat Badan Naik

Zaman kerja yang dihiasi dengan stress, makan tak menentu, tak ada masa bersenam, dan kurang tidur merupakan faktor utama berat badan aku makin naik masa 5 bulan pertama kerja.

Lagipun masa tu duit gaji hanya tahu nak makan sedap je. Aku tak habiskan duit beli rokok atau beli benda yang mahal. Majoriti dihabiskan untuk makan. Pernah sekali aku habiskan sampai rm 200 sehari hanya untuk makan.

Sebab tu masa 5 bulan pertama kerja dah ada geng ofis tegur kata badan aku makin sihat sejak kerja.

Ubah Cara Makan Minum

Aku pernah terbaca dalam majalah yang menyentuh pasal amalan minum air kosong dapat menurunkan berat badan.

Aku jadi tertarik sebab bunyi cara ni memang sangat mudah. Minum je air kosong sampai perut kembung tapi jangan la buat macam tu nanti kencing tak berhenti pulak.

Kalau nak bandingkan dengan lakukan aktiviti senaman 20 minit sehari, 3 kali seminggu, sudah tentu minum air kosong lagi mudah. Jadi aku bercadang untuk cuba amalkan minum air kosong dengan banyak dalam masa sehari.

Biasanya aku akan minum sebelum waktu tidur, selepas bangun tidur, dan sepanjang hari akan minum air kosong di pejabat. Dalam masa yang sama aku kurangkan minum air manis dari 3 kali sehari kepada 1 kali sehari.

Malah makan pun aku tukar dari 3 kali sehari kepada 2 kali sehari. Susah tau bagi orang yang makan banyak macam aku ni nak kurangkan makan.

Mula-mula tu agak susah tapi aku bernasib baik sebab masa tu bulan Ramadhan, jadi aku ambil peluang masa puasa hari tu untuk cuba kurangkan makan. Alhamdulillah susut sedikit badan dan rasa diri ni ringan sikit naik tangga.

Kalau ada yang cuba turunkan berat badan tapi malas nak lakukan aktiviti senaman, boleh la gunakan cara yang aku kongsi ni. Cuba minum air kosong selama 2 minggu pun rasanya dah boleh nampak sedikit hasil. Selamat mencuba.

p/s: Sekarang macam dah naik balik :'(

~ Baca Selanjutnya ~

Selasa, 14 Oktober 2014

Jalan-Jalan Cari Makan Penang

Kalau baca post aku yang sebelum ni bertajuk Perancangan Bulan Oktober, aku ada beritahu bahawa aku nak pergi jalan-jalan samada ke Penang ataupun Cameron Highland. Last sekali buat keputusan untuk pergi Jalan-Jalan Cari Makan Penang sebab makanan kat sana memang the best.

Aku dan gf bersama seorang lagi kawan dia bertolak ke Pulau Pinang hari Sabtu pukul 11 pagi. Saja gerak lambat sikit sebab ade plan lain masa dalam perjalanan nanti. Lagipun tak risau sangat kerana kat Penang nanti ade seorang lagi kawan yang akan join bawak pusing2.

Singgah di Ipoh, Perak

Masa dalam perjalanan, dalam pukul 2 petang macam tu kami sampai di Ipoh dan keluar daripada lebuh raya terus masuk ke bandar ipoh, Perak.

Tujuan singgah ke Ipoh adalah untuk membeli makan tengah hari yang dikatakan Nasi Ganja kat situ sangat sedap. Yang pernah beli nasi ganja kat situ adalah gf dan kawan dia manakala aku tak pernah lagi masuk ke bandar ipoh untuk makan kat sana.

Cari punya cari akhirnya jumpa juga kedai yang menjual nasi ganja yang sedap tu. Sampai je kat kedai aku tengok ramai orang beratur dan ramai juga yang makan kat dalam kedai.


Kami bertiga bercadang untuk bungkus saja nasi dan berhenti makan di hentian rehat dan rawat yang terdekat sebab kat dalam kedai ramai sangat orang takut nanti tak selesa dan kurang menikmati nasi ganja yang sedap tu.

Penang

Kami sampai di Penang pada waktu petang dan lalu menggunakan Jambatan ke 2 Pulau Pinang. Sampai je kat sana dan jumpa dengan seorang kawan kat sana, terus dia bawa pergi jalan-jalan.

Malam tu hanya pergi jalan-jalan kat area Batu Feringghi tapi tak pergi sampai kawasan pantai sebab hujan tak menentu. Hanya jalan kaki sambil tengok gerai-gerai jualan dan cuci mata saja.


JOM BACA : Nasib Fresh Graduate Dalam Bidang Kerjaya  


Esoknya iaitu hari Ahad baru kami banyak berjalan. Antara tempat yang pergi adalah kawasan kampong melayu, Bukit Bendera, Botanical Garden, Penang Interactive Museum.

Tapi aku malas nak cerita detail sangat jadi aku bagi beberapa gambar sebagai santapan kat sini.






















p/s : Next trip plak x tau lagi nak ke mane.
~ Baca Selanjutnya ~

Khamis, 2 Oktober 2014

Perancangan Bulan Oktober



Wake me up when September ends ~ Sedar tak sedar tak sedar tak sedar rupanya dah masuk Oktober. Lagi 2 bulan dah Disember dan terus masuk tahun baru. Tapi bab tahun baru tu aku skip dulu taknak cerita lagi sebab takde perancangan ape pun lagi untuk tempoh tersebut.

Bercakap pasal bulan Oktober, ada beberapa perkara yang aku nak berkongsi kat sini :

1. Hari Raya Haji

Aku akan pulang ke kampung pada 4 Oktober iaitu Sabtu pagi dan akan bercuti selama 4 hari sampai 7 Oktober untuk menyambut hari raya haji di kampung disamping meluangkan masa dengan mak, ayah, adik beradik serta anak sedara.

Raya haji kali ni macam biasa aku akan fokus untuk makan banyak daging yang akan dimasak oleh mak ataupun nenek di kampung. Ape jenis daging yang dimasak sama ada goreng, sup, bakar, dan gulai semua nanti aku akan makan. Harap-harap darah tidak naik akibat makan terlalu banyak daging.

2. Jalan-Jalan

Bab jalan-jalan ni aku sendiri tak pasti lagi nak pergi ke mana. Mungkin Penang atau mungkin juga Cameron Highland. Yang ni aku kena bincang dengan gf sebab dia yang beriya sangat ajak pergi jalan. Kalau boleh aku teringin nak pergi cameron sebab dah lama sangat tak pergi.

Asyik beriya saja nak pergi dari zaman dulu lagi tapi sampai sekarang masih tak pergi. Harapnya kali ni jadi la untuk sampai ke Cameron Highland.

3. Peralihan Smartphone

Ini hanya perancangan saja dan aku masih tak buat keputusan untuk tukar smartphone baru. Sekarang ni aku masih lagi menggunakan Blackberry Curve 9300 sebabnya fon ni masih berfungsi dengan baik.

Kalau aku buat keputusan nanti, aku mungkin akan bertukar kepada smartphone Asus Zenfone 6. Dengan camera 13 mp dan skrin 6 inci yang besar lagi senang aku nak mobile blogging nanti memandangkan aku dah kembali untuk blogging.

Setakat ni hanya 3 perkara ni yang ada dalam perancangan bulan Oktober. Yang nombor 1 dan 2 tu memang aku confirm akan buat cuma yang nombor 3 je tak pasti lagi. Mungkin ada lagi perkara yang aku nak buat tapi kebanyakannya akan datang on the spot dan laksanakan secara on the spot juga.
~ Baca Selanjutnya ~

Rabu, 1 Oktober 2014

Apabila Internet Disekat


2 hari aku terputus sambungan internet. Semuanya sebab tak bayar untuk bulan lepas. Bukannya niat tak nak bayar tapi bil aku lupa nak ambil kat peti surat masa awal bulan September lepas.

Kat rumah aku ni pelik sikit, kalau surat atau bil tak diambil pada hari ni, esok memang dah lesap sebab abang posmen consider surat tu takde pemilik.

Jadi sebab bulan lepas aku terlupa nak ambil bil pada tarikh sepatutnya menyebabkan bil tu lesap. Aku pun terus consider takpe la lagipun awal bulan Oktober nanti aku bayar untuk 2 bulan terus.

Tapi sebelum masuk bulan Oktober, internet aku dah disekat dan bila bukak internet browser terus dapat mesej macam dalam gambar kat atas.

Ah sudah !!! Guane ni ?? Hari ke 2 kene sekat iaitu hari ni aku terus pergi TM Center dengan niat nak tanya macam mana nak bayar internet kalau tak ada bil.

Bila sampai je dan tanya orang tugas kat situ baru tahu bahawa diorang boleh printkan bil. Lepas print bil aku pun terus bayar untuk 2 bulan terus supaya tenang sikit hati bil dah selesai bayar.

Tapi yang aku kecewa kat bil tu dia macam ada tulis pasal Blacklist Tagging. Kalau boleh aku taknak ade rekod pernah kena blacklist sebab bayar lambat tapi nak buat macam mana nasi dah jadi bubur. Haihhh,

p/s : Boleh sambung main online game. Yeahhh

~ Baca Selanjutnya ~